//
you're reading...
Lain-lain

Menuju, Sidang Munaqosah

Ya Salaaamm, yang namanya nungguin hari sidang tuh kagak enak banget. Mungkin bagi kalian yang sedang atau pernah mengalami keadaan seperti ini juga tau rasanya kayak gimana. Bener dah, apalagi setelah jadwal Ane turun masih ada sisa waktu 7 hari sebelum hari H. Coba ituh, buat Ane kelamaan kalo harus nunggu sampe seminggu gitu, yang ada udah pada lupa sama isi skripsi, hhehehe..

Nunggu sidang sampe begitu lamanya tuh rasanya kaya hidup ngambaaaang banget, perasaan tuh kaya dataaar aja, makan kagak enak, tidur kagak nyenyak, galau men galaaauu, kaya nasi yang dibiarin 3 hari, BASI tau kagak..!!! 😆

sidang munaqosah

Tapi waktu kemaren Ane gak punya persiapan khusus si buat ngadepin sidang munaqosah, mungkin yang terpenting adalah mental dipersiapin, karna memang itu modal awal dalam menempuh ujian munaqosah, dan sebelum sidang dimulai, berwudhulah, karena itu bisa membuat hati jadi tenang. Ciyeeee…!!! :mrgreen:

Kalo untuk menjawab pertanyaan para penguji, buat Ane si gak perlu berbelit-belit ya, kalo memang bisa jawab, ya jawab sejelas mungkin karena itu kesempatan kita untuk mengeksplor pengetahuan yang kita miliki, jangan ragu karena hal tersebut dapat berpengaruh pada penguasaan kita terhadap materi skripsi. Dan hindari jawaban “tidak tahu” saat menjawab pertanyaan yang emang bener-bener kita kagak tahu permasalahan yang ditanyakan, akan tetapi pakailah kata-kata “belum tahu” karna kedua jawaban ini memiliki cipta rasa yang berbeda, hmmm.. mamammia lezatozz, 😆 Dan terakhir adalah jujur, karna jujur bisa menyelamatkan kita dari pertanyaan yang keluar dari materi skripsi yang kita buat. Mendingan jujur daripada berpura-pura sok tahu, karena cepat atau lambat hal ini bakalan diketahui oleh dosen penguji kita.

target tercapai

Alhamdulillah, akhirnya sidang munaqosah udah kelar dengan hasil yang cukup memuaskan, dan semua ini kelar sesuai target Ane. kini hari-hari kedepannya menjadi tantangan berikutnya. Ya memang, setiap insan pasti memiliki rintangan dalam menjalani hidup, semakin tinggi kita mendaki, semakin kencang gelombang angin yang kan menerpa kita. Semoga Tuhan menjadikan kita termasuk orang-orang yang ditinggikan derajatnya. Amien.

About Zaronja

Berbagi waktu dengan alam, kau akan tahu siapa dirimu yang sebenarnya-hakikat manusia *Gie

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Ocean Park, BSD Tangerang

a Trip to Pindul Cave & Oyo River

Air Terjun Sri Gethuk, Yogyakarta

Air Terjun Grojogan Sewu, Solo

Pantai Parangtritis Yogyakarta

Kebun Buah Mangunan Imogiri

Jembatan Gantung Imogiri

My Documentary Video

%d blogger menyukai ini: