//
archives

Wisata Budaya

This category contains 1 post

Jathilan; Kesenian ditengah Abad 21

Minggu, 30 Sept 2012

Kesenian Jathilan

Kesenian Jathilan

Tepatnya pukul 11.30 Wib, kala itu Ane lagi tiduran sambil dengerin musik dikontrakan Bu Isah, tiba-tiba aja Hp Ane bergetar dhuna shout, pertanda ada pesan yang masuk. Langsung Ane buka kotak masuk tersebut tanpa melihat siapa pengirimnya. Berikut percakapannya yang tersisa; hhi… 😆

Hamba Allah   : “ass.. kak, lagi dimanaa..? liat Jathilan yukzz.. 🙂 .”

Ane                   : “wass.. hah, jathilan..?!? jathilan apaan ?”

Hamba Allah   : “masa gak tauuu ???  itu lho salah satu kesenian yang ada di Jawa..”

                           “ikut yach kak..!!!  ditunggu.”

Ane                  : “owh..!!!” (udh cuma bales gitu ja sambil pasang muka   blo’on)

                           “Iya, nNt nyusul…” 🙂  (padahal blm tau acaranya dimana  n’ masih pasang tampang blo’on jg)

Melihat cuaca yang begitu menyengat rasanya males aja (gak pake banget) keluar kontrakan, tapi sedikit terlintas dalam benak Ane rasa penasaran sama ajakan di sms tadi, kebetulan Ane juga belum pernah ngeliat ituh kesenian jawa. Meskipun gak tau persis siapa yang ngirim sms td, tapi bisa dipastikan bahwa itu pasti ajakannya salah satu anak sekolah yang Ane ajar di PPL-KKN piyungan. Karena memang pada saat itu Ane sedang melaksanakan program PPL-KKN didaerah tersebut.

Masih tiduran (sambil ngebayangin kesenian jathilan itu kaya apa), (dengan hitungan beberapa detik) akhirnya Ane berangkat juga bareng temen yang ada dikontrakan, kita menyusuri lokasi pertunjukan kesenian jathilan dengan mengendarai sepeda motor. Enggak sulit tuk mencari lokasinya, kebetulan pada saat itu tidak hanya kita aja yang menuju kelokasi pertunjukan, tapi banyak juga masyarakat yang berbondong-bondong ingin melihat pertunjukan jathilan tersebut. jadi kita tinggal ngintilan aja dari belakang, hhe …. 😆

Dari jarak yang tak begitu jauh, terdengar suara musik gamelang telah dimainkan, itu menandakan pertunjukan telah dimulai. Ane bergegas menuju sumber suara agar kedapetan nonton paling depan dan tak lupa pula kamera yang udah siap buat memburu moment-moment yang gak pernah terulang itu.

Hhay.. Ane telat, penonton sudah mengerumuni lapangan pertunjukan sedari tadi rupanya. Yaudah, nyempil sebisanya. Ane perhatiin dari awal nonton sampai akhir acara. Dan baru tau kalau pertunjukan yang seperti inilah yang dinamakan Jathilan.

Kesenian Jathilan

Ya, “Jathilan” orang biasa menyebutnya. Dari beberapa sumber yang Ane dapet, Jathilan itu kesenian yang mengkolaborasikan antara unsur gerakan tari dengan magis. Dan kesenian ini bisa kita jumpai di daerah jawa, tidak hanya di Jogja aja.

Alur ceritanya si terbilang simpel, berawal dari beberapa orang menari-nari mengikuti irama musik gamelan dengan menggunakan kuda kepang. Disaat para penari sedang larut dalam pertunjukannya-seperti kerasukan roh halus- tiba-tiba datanglah pemain lain yang mengawasi dengan memegang cemeti sambil memukul-mukul cemeti tersebut ketanah.

Ketika para penari kerasukan, ada banyak style ataupun atraksi berbahaya yang mereka peragakan. Ada yang menyerupai gaya binatang, ada juga yang senyum-senyum gitu sambil menari. Tanpa ragu dari mereka ada yang makan beling, mengupas kelapa dengan gigi kemudian memecahkan batoknya dengan dahi dan meminum airnya. Ada juga yang makan bunga-bunga persembahan, buah-buahan dan juga minum air mentah dari ember layaknya seekor kuda.

Dipenghujung pertunjukan, masih diiringi dengan alunan musik gamelan, sang pria bercemeti memainkan perannya sebagai penyembuh. Dibantu dengan partnernya yang lain, Dia mendekap orang yang kesurupan sambil membaca mantra-mantra, dan seketika itu si penari kesurupan mengejang, lalu kembali tersadar seolah tidak tahu kegilaan apa yang dia perbuat sebelumnya.

Hmm…yaa kurang lebih seperti itulah kesenian Jathilan, jadi nambah lagi dah pengetahuan akan kesenian budaya nusantara kita, hhe… 😆 . semoga kesenian budaya kita tetap eksis disaat perkembangan zaman yang sedemikian begitu pesatnya. Miris banget kalau sampe kehilangan kesenian budaya kita sendiri apalagi sampai diakuin sama negara lain. SAATNYA KITA MENJADI DUTA WISATA BUDAYA BAGI NEGERI KITA SENDIRI, MERDEKA..!!! 😆

Eh, bentar.. yang tadi sms ngajakin nonton bareng kemana ya orangnya ??? (clingak-clinguk bingung nyari kemana, padahal pertunjukannya udah selesai) hha….  😆 yaudh lah, no problem, back to home.. (padahal dia yg ngajak nobar malah gak ketemu), hadeh… 🙂

Berbagai sumber

Ocean Park, BSD Tangerang

a Trip to Pindul Cave & Oyo River

Air Terjun Sri Gethuk, Yogyakarta

Air Terjun Grojogan Sewu, Solo

Pantai Parangtritis Yogyakarta

Kebun Buah Mangunan Imogiri

Jembatan Gantung Imogiri

My Documentary Video